Friday, February 21, 2014

Trip Lovina - Amed - Taman Ujung - Kuta - Pantai Geger, 7 - 11 Februari 2014

Kali ini ngetrip berdua saja bareng temen yg baru kenal beberapa bulan lalu di Karimun Jawa

Lovina
  • Dari bandara naek Taxi menuju Terminal Ubung Rp 110 rb, jadi Rp 55 rb per orang
  • Dari terminal Ubung naek elf menuju Lovina, Rp 50 rb per orang, dan harap sabaaar, elfnya bisa ngetem sampe 2,5 jam "duh", itupun cuma dapet 4 orang penumpang aja termasuk kita, tapi asyiknya jadinya kayak mobil private, itu cemilan macam kacang, buah2an yg dibeli di terminal tak gelar aja di kursi … gak asyiknya ya itu, ngeteem lama plus panasnya minta ampun,  btw Ubung - Lovina ditempuh dalam waktu 4 jam-an, untungnya pemandangannya bagus jadinya gak kerasa
  • Sampe Lovina, melipir ke kios tukang sate berlabel halal, sambil makan siang sambil tanya2 penginapan murah, harganya 100 rb tapi jauh dari pantai, kita coba cari lagi akhirnya dapet yang deket ke pantai dengan harga 120 rb setelah kita tawar dari 150 rb, kamarnya lumayan enak dan lega, lalu kamar mandinya juga legaaa, kasur besar 1, kasur kecil 1, kipas angin, kulkas kecil dan tentu saja ada colokan "ya eyalah"
  • Besoknya tentunya hunting dolphin dan snorkeling, masing2 harganya Rp 60 rb dan susah ditawar, hunting dolphinnya seruuu, berpuluh-puluh kapal dengan muatan 4-6 orang berlomba-lomba ngejar itu dolphin, muncul dophin di selatan, semua pada ke selatan, muncul dulphin di utara semua pada ke utara begitu seterusnya
  • Kalo soal snorkel, underwaternya biasa2 aja, sialnya selang snorkel saya ilang kecemplung hiks. so udah ah cukup sekali gak mau snorkel di sini lagi, kita mutusin cuma 1 hari 1 malem aja di lovina

Amed

Sebetulnya kita itu mau ke Tulamben, tapi dari mulai guide dan supir bemo (angkot, red) pada nyaranin untuk ke Amed aja, karena Tulamben itu katanya kurang cocok buat snorkeling, bagusnya di sana diving, yo wiss kita akhirnya mutusin ke Amed aja kalo gitu, sekitar 10 km lebih jauh dari Tulamben

  • Dari Lovina naek bemo menuju terminal Banyuasri, bayar Rp 5 rb per orang
  • Dari Banyuasri naek bemo lagi menuju .. err lupa nama tempatnya, katakanlah terminal anu bayar Rp 5 rb per orang
  • Dari terminal anu, naek elf menuju Amed, di sini ada insiden kecil dimana ketika naek elf saya meninggalkan tas kecil yang berisi kamera & power bank di bemo tsb, sayangnya bemo sudah balik meluncur jauuh, untunglah pak supir elf menawarkan untuk mengejar bemo tsb, aksi kejar mengejar ala Fast & Furios pun terjadi "halahlebay", setelah 30 menit meluncur, akhirnya ketemu juga bemo tsb lagi ngetem, beruntung pak supir bemo bertindak jujur karena sebelumnya sudah mengamankan barang saya, lega rasanya barang2 tsb kembali,  karena alasan ini kami gak tega menawar harga ke pak supir elf. Jadi, ketika ybs ngasih harga ke Amed 120 rb untuk 2 orang, ya kita mengangguk saja hehe
  • Menuju Amed ditempuh sekitar 3,5 jam dengan disuguhi pemaandangan tepi pantai yang ajib
  • Begitu sampe Amed, kita langsung diserbu para pemilik homestay menawarkan dagangannya, kita dapat homestay 150 rb setelah sebelumnya nawar dari 200 rb, kamar mandi kecil, kasur besar, dapet breakfast, pintu kamar mandi gak bisa dikunci "duh", sejujurnya lebih bagus homestay yang di Lovina deh, harganya kemahalan pula, so not recommended sama penginapan ini
  • Besok paginya kita melakukan snorkeling, harganya cukup mahal 200 rb per orang, sewa alat snorkeling 50 rb

Ombak ketika snorkeling lumayan besar, tapi saya terkesan dengan underwaternya, ada banyak sekali terumbu karang dan ikan, memang sih keliatan buram karena arus bawah lautnya sedang kencang, saya rasa jika snorkeling dilakukan di bulan kemarau, pemandangannya bakal semakin bagus, itu belum lagi dengan pemandangan "upper waternya" yang juga indah, dimana bukit-bukit dan gunung-gunung terlihat jelas dari laut, di beberapa spot bahkan kita bisa snorkeling dekat dengan tebing, sayangnya saya muntah-muntah setelah snorkeling di spot pertama, jadi pas snorkeling di spot kedua udah gak gitu maksimal, di spot ketiga udah nyerah, ombak makin gede, hujan pun turun dengan lebat, kita pulang dalam keadaan basah kuyup deh

Lonely Planet menyebut Amed dengan sebutan "the last of unspoiled area in Bali", ini dikemukakan sekitar tahun 2004, Pernyataan itu sampai sekarang masih benar adanya, di sini suasana desanya masih terasa, nelayan-nelayannya juga masih banyak, kalau jalan-jalan di malam hari benar-benar gelap, lalu tidak seramai Lovina atau Bahkan Kuta yang mana banyak sekali bule-bule lalu lalang

Taman Ujung Soekasada

Siangnya kita memutuskan untuk pindah homestay, lokasinya kira-kira 300 meter dari homestay sebelumnya, ini dapat info dari guide yang membawa kita snorkeling, harganya 100 rb, kamarnya cukup luas, dapet breakfast dan lebih nyaman dari yang sebelumnya, so recommended deh, setelah istirahat sebentar kita langsung ke Taman Ujung dengan nyewa motor, 1 hari 20 rb

Kita sebetulnya belum pernah mendengar Taman Ujung, ini dapat rekomendasi dari supir bemo sehari sebelumnya, Taman Ujung Soekasada adalah taman atau lebih tepatnya istana yang dibangun oleh raja terakhir Karangasem yang posisinya diapit oleh gunung dan laut dengan pemandangan yang mantab, waktu tempuh dari Amed ke Taman Ujung sekitar 1,5 jam,  ke sini dipandu dengan menggunakan aplikasi GPS dari Sygic, alhamdulillah nggak nyasar :D

Kuta
  • Besoknya kita meluncur ke Kuta, tadinya pengen ngeteng naik angkutan umum, tapi beruntung kita ditawari naik mobil sewa yang tarif normalnya 300 rb per orang, mobilnya sudah di book oleh 4 orang bule, kebetulan ada sisa 2 seat lagi, pak supir menawarkan Rp 150 rb aja untuk 2 orang, yang mana kita tawar Rp 100.000 untuk 2 orang ternyata dikasih, hihi lumayan lah
  • Amed - Kuta ditempuh sekitar 5 jam, di Kuta kita menginap di homestay di Poppies Lane 120 rb per malam
  • Makanan di sekitar Kuta biasanya mahal-mahal, untuk menghindarinya kita makan di rumah makan padang pas siang harinya, malamnya kita meluncur pake motor sewaan ke RM Nasi Pedes ibu Andhika, lumayan murah 17 rb saja dengan menu 2x ampela, kering tempe & sayur singkong, sayangnya ketika kesana kita kena tilang karena gak pake helm "duh"

Geger Beach
  • Geger Beach berada di daerah Nusa Dua, dari Kuta ke sana ditempuh dengan menggunakan motor sewa, Rp 60 rb sehari dengan waktu tempuh sekitar 45 menit
  • Di sini sepi sekali karena merupakan kawasan resort, pantainya ada di belakang resort2, tapi kita sih cuek ajah masuk, toh yang namanya pantai itu kan ruang publik, pantainya bersih dan dangkal, ombak pun kecil, jadi cocok buat berenang, ada tebing di sisi selatan, cocok buat dipake background buat foto2 :D, sayangnya saya gak jadi berenang karena keburu hujaan plus kebetulan temen pengen BAB
  • Pulang dari Geger Beach menuju Kuta kita melewati jalan Tol yang baru saja dibangun yang membelah lautan, pemandangannya gak spesial sih, tapi paling nggak bisa ngilangin rasa penasaran

Saya pulang siang harinya dengan menggunakan Tiger Mandala, kesimpulannya saya terkesan dengan Amed, dan suatu saat pengen kembali lagi ke sini

Album foto perjalanan bisa dilihat di sini

Contact Person
  • Taman Lily's Bungalow, Central Lovina. Telp 0362 41307
  • Dolphin Tour & Snorkeling, Lovina. Bpk Nyoman Mardisa, Telp 081338664638
  • Hoky Homestay & Cafe, Amed. Telp 081916463701
  • Snorkeling Equipment & Boat Rental, Amed. Bpk Nyoman, Telp 087762744145
  • Bali Manik Inn, Poppies Lane 2, Kuta, Telp 0361 752740

1 comment: